Menu Tutup

Misteri Bangunan Romawi Kuno Bisa Kokoh Ribuan Tahun, Ilmuwan Bongkar Rahasianya

Bangunan megah Romawi Kuno selalu menyimpan misteri bagi banyak orang. Mulai dari usia, sejarah, hingga rahasia bangunan Romawi Kuno yang tetap berdiri kokoh selama ribuan tahun. Oleh karenanya tak heran kalau banyak turis yang mengabadikan foto ketika datang liburan ke bangunan bangunan kuno ini.

Nah, belum lama ini, ilmuwan secara perlahan mulai membongkar misteri di balik bangunan Romawi Kuno yang tetap berdiri kokoh selama ribuan tahun. Terkuaknya rahasia bangunan Romawi Kuno tetap berdiri kokoh menjadi satu bukti kecerdasan insinyur Romawi yang membuat bangunan itu. Rupanya, bangunan megah Romawi Kuno ini juga ada bahan dari beton yang digunakan, loh!

Namun, bagaimana bahan konstruksi mereka bisa membantu menjaga bangunan kolosal seperti Pantheon (yang memiliki kubah tak bertulang terbesar di dunia) dan Colosseum di Roma, Italia dapat berdiri selama lebih dari 2.000 tahun? Berita Populer Pagi Ini, Rumah Mewah Buat Orang Kesasar, Anak 11 Tahun Tulis 368 buku, Prediksi STY SEDIH Anak Digigit Nyamuk, Denise Chariesta Mau Pindah Rumah, Pinjam Uang ke Fans: Gue Butuh Rp 15 M

10 Tahun Uang Rp 696 M ke Mana? Masyarakat Keera Pertanyakan Hasil Kelapa Sawit di Lahan 1.934 Ha Uang Hasil Sewa Pendopo Soimah Disebut Rp 100 M Per Bulan, Juri D'Academy 6 Itu Langsung Syok 30 Latihan Soal Bahasa Indonesia Kelas 1 SD Bab 5 Semester 2 Kurikulum Merdeka & Jawaban, Teman Baru Halaman 4

Buntut Pamer Rumah Mewah yang Ditaksir Senilai Rp80 Miliar, Ustaz Solmed Kini Dipantau Ditjen Pajak Kunci Jawaban Bahasa Indonesia Kelas 10 Halaman 88 89 Kurikulum Merdeka: Teks Negosiasi Halaman all Dilaporkan , beton Romawi, dalam banyak kasus, terbukti lebih tahan lama daripada padanan modernnya, yang dapat rusak dalam beberapa dekade.

Para ilmuwan pun mengatakan bahwa mereka telah mengungkap bahan rahasia yang kemungkinan digunakan oleh orang Romawi untuk membuat bahan konstruksi mereka begitu tahan lama dan membangun struktur yang rumit di tempat tempat yang menantang seperti dermaga, selokan, dan zona gempa. Tim studi, termasuk peneliti dari Amerika Serikat, Italia dan Swiss, menganalisis sampel beton berusia 2.000 tahun yang diambil dari tembok kota di situs arkeologi Privernum, di Italia tengah, dan komposisinya mirip dengan beton lain yang ditemukan di seluruh Kekaisaran Romawi. Mereka menemukan bahwa bongkahan putih pada beton, yang disebut sebagai 'klas kapur' inilah yang dapat membantu fungsi beton sebagai penutup retakan dari waktu ke waktu.

Padahal potongan putih sebelumnya dianggap sebagai bahan biasa pencampuran berkualitas rendah. "Bagi saya, sangat sulit untuk percaya bahwa (insinyur) Romawi Kuno tidak akan melakukan pekerjaan dengan baik karena mereka benar benar berusaha dengan hati hati saat memilih dan memproses bahan," kata penulis studi Admir Masic, seorang profesor teknik sipil dan lingkungan di Institut Teknologi Massachusetts. "Para sarjana menulis resep yang tepat dan menerapkannya di lokasi konstruksi (di seluruh Kekaisaran Romawi)," tambah Masic.

Menurut laporan terbaru, temuan ini bisa saja membantu pembuatan bahan beton berkualitas tinggi, yang dapat menarik masyarakat modern seperti yang dilakukan orang Romawi. "Beton memungkinkan orang Romawi mengalami revolusi arsitektur," kata Masic. "Orang Romawi mampu menciptakan dan mengubah kota menjadi sesuatu yang luar biasa dan indah untuk ditinggali. Dan revolusi itu pada dasarnya mengubah sepenuhnya cara hidup manusia."

Beton pada dasarnya adalah batu atau batuan buatan, dibentuk dengan mencampurkan semen, bahan pengikat yang biasanya terbuat dari batu kapur, air, agregat halus (pasir atau batu pecah halus) dan agregat kasar (kerikil atau batu pecah). "Teks teks Romawi telah menyarankan penggunaan kapur mati (ketika kapur pertama kali digabungkan dengan air sebelum dicampur) dalam bahan pengikat, dan itulah mengapa para sarjana berasumsi bahwa begitulah cara pembuatan beton Romawi," kata Masic. Dengan studi lebih lanjut, para peneliti menyimpulkan bahwa klas kapur muncul karena penggunaan kapur (kalsium oksida) bentuk batu kapur kering yang paling reaktif, dan berbahaya saat mencampur beton, bukan atau sebagai tambahan kapur mati.

Analisis tambahan terhadap beton menunjukkan bahwa klas kapur terbentuk pada suhu ekstrem yang diharapkan dari penggunaan kapur api, dan "pencampuran panas" adalah kunci dari sifat tahan lama beton. "Manfaat pencampuran panas ada dua," kata Masic dalam rilis berita. "Pertama, ketika keseluruhan beton dipanaskan pada suhu tinggi, hal itu memungkinkan kimiawi yang tidak mungkin terjadi jika Anda hanya menggunakan kapur mati, menghasilkan senyawa terkait suhu tinggi yang tidak akan terbentuk. Kedua, peningkatan suhu ini secara signifikan mengurangi proses pengawetan dan pengerasan. kali sejak semua reaksi dipercepat, memungkinkan konstruksi lebih cepat."

Untuk menyelidiki apakah klaster kapur benar berfungsi seperti yang dijabarkan, anggota tim pun melakukan percobaan. Mereka membuat dua sampel beton, satu mengikuti formulasi Romawi dan yang lainnya dibuat dengan standar modern, dan dengan sengaja memecahkannya. Setelah dua minggu, air tidak dapat mengalir melalui beton yang dibuat dengan resep Romawi, sedangkan air melewati bongkahan beton yang dibuat tanpa kapur.

Temuan mereka menunjukkan bahwa klas kapur dapat larut menjadi retakan dan mengkristal kembali setelah terpapar air, menyembuhkan retakan yang dibuat oleh pelapukan sebelum menyebar. Para peneliti mengatakan potensi penyembuhan diri ini dapat membuka jalan untuk memproduksi beton modern yang lebih tahan lama dan lebih berkelanjutan. Langkah seperti itu akan mengurangi jejak karbon beton, yang menyumbang hingga 8 persen dari emisi gas rumah kaca global, menurut penelitian tersebut.

Selama bertahun tahun, para peneliti mengira bahwa abu vulkanik dari daerah Pozzuoli, di Teluk Napoli, itulah yang membuat beton Romawi begitu kuat. Jenis abu ini diangkut melintasi kekaisaran Romawi yang luas untuk digunakan dalam konstruksi, dan digambarkan sebagai bahan utama beton dalam catatan oleh arsitek dan sejarawan pada saat itu. Masic mengatakan bahwa kedua komponen itu penting, tetapi kapur diabaikan di masa lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *