Menu Tutup

Banyak Negara Eropa Barat Lebih Takut pada Kekuatan China Ketimbang AS, Begini Penjelasannya

Sebuah survei global menunjukkan semakin besarnya pengakuan negara negara Eropa Barat terhadap kekuatan ekonomi dan militer China. Ada ketakutan mendasar bahwa kebangkitan China akan menguras keunggulan yang dimiliki negara negara Barat selama berabad abad. Namun kehebatan China tersebut tidak diimbangi dengan kemampuan China dalam soft power sebagaimana soft power yang dimiliki Amerika Serikat.

Hal ini lebih menimbulkan rasa takut negara negara Eropa Barat terhadap China ketimbang rasa hormat kepada negeri itu. Analis politik Timur Fomenko, dikutip Russian Today membeberkan hasil riset Pew Research Center terhadap 24 negara mengenai pendapat mereka terhadap AS dan Tiongkok. Survei survei ini merupakan kegiatan rutin dan berguna untuk memantau perubahan opini publik terkait persaingan geopolitik antara kedua negara.

Cakupan negara yang disurvei mencakup hampir semua negara di Eropa atau sekutu Amerika, kecuali Nigeria, Kenya, Afrika Selatan, dan beberapa negara di Amerika Latin. Pemilihan negara negara tersebut sebagian besar memberikan pandangan negatif terhadap China dan persepsi positif terhadap Amerika Serikat. Simak 7 Hasil Survei Elektabilitas Capres 2024 Terbaru: Anies Vs Prabowo Vs Ganjar, Siapa Unggul?

Terbaru Hasil Survei Capres 2024, Ini Capres Cawapres Elektabilitas Tertinggi di Jateng Hasil Survei Elektabilitas Capres Cawapres Simulasi Dua Putaran, Prabowo Vs Anies Siapa yang Unggul? Banyak Negara Eropa Barat Lebih Takut pada Kekuatan China Ketimbang AS, Begini Penjelasannya

Hasil Survei Elektabilitas Capres Cawapres 2024 Terbaru: Prabowo Gibran Unggul, Anies dan Ganjar? 139 Negara Akui Palestina, Spanyol: AS, Eropa dan Beberapa Negara Sulit Ikuti Kami Sosok Nurhasanah ODGJ Cantik Dikurung Bertahun tahun di Kamar Campur WC, Dirawat Ibu yang Tuna Netra

Salah satunya karena pengaruh AS terhadap negara negara tersebut. Namun, survei khusus ini lebih dari sekedar ‘setuju/tidak setuju’ dan mengeksplorasi topik topik seperti siapa yang dianggap sebagai kekuatan ekonomi terbesar di dunia, siapa yang memiliki militer terkuat, dan siapa yang memiliki barang barang teknologi terbaik. Banyak negara Eropa Barat semakin memandang Tiongkok sebagai kekuatan ekonomi dan teknologi yang lebih besar dibandingkan Amerika Serikat dan hampir setara dalam hal militer.

Salah satu tantangan bagi China yang sangat disoroti oleh survei ini adalah bahwa China masih tertinggal dibandingkan Amerika Serikat dalam hal soft power dan pengaruh budaya. Amerika Serikat dinilai masih memiliki popularitas global yang lebih besar dibandingkan China termasuk di negara negara yang mendukung China sendiri, karena AS mempunyai monopoli atas lanskap budaya dan informasi global. Di semua negara di seluruh dunia, apa pun orientasi politiknya, sudah menjadi kenyataan bahwa bahasa Inggris adalah bahasa kedua yang harus dipelajari, jika bahasa tersebut belum menjadi bahasa nasional resmi.

Melalui film, televisi, dan musik Hollywood, AS memiliki kekuatan budaya yang belum pernah ada sebelumnya dan, tanpa menyembunyikan sifatnya sebagai negara plutokrasi kapitalis yang brutal dengan sejarah kekerasan, rasisme, dan penghasutan perang, telah berhasil menampilkan dirinya sebagai puncak aspirasi dan pencapaian umat manusia. AS mampu menerjemahkan kekuatan budaya menjadi kekuatan wacana, menggunakan lanskap media yang didominasinya untuk mengekspor ideologinya dan mempromosikan tujuan politik dan kebijakan luar negerinya. Akan halnya dengan China, negara ini baru saja naik status menjadi negara maju. Struktur politik negara komunisnya yang membatasi ekspresi budaya, tidak memiliki kemampuan seperti AS untuk mempromosikan narasinya ke luar negeri.

Hal ini terlihat jelas dalam survei yang menanyakan negara mana yang memiliki budaya dan hiburan terbaik, dengan opini yang sebagian besar berpihak pada AS. Namun hal ini tidak menghentikan meningkatnya persepsi mengenai kekuatan Tiongkok. Kemajuan negara ini menjadi negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia, serta menjadi eksportir barang barang berteknologi tinggi yang semakin canggih. Terlepas dari semua pencapaian teknologi AS, China kini dipandang sebagai yang terdepan dalam bidang ini hampir secara keseluruhan.

Pandangan ini didukung oleh mayoritas masyarakat bahkan di negara negara sekutu dekat AS seperti Australia, Kanada, Inggris, Jerman, Belanda, dan Swedia. Menariknya, negara negara di Afrika dan Amerika Latin seperti Meksiko, Argentina, Brasil, Afrika Selatan, Nigeria, dan Kenya, penduduk di negara negara tersebut sangat nyaman dengan kebangkitan China. Mereka tidak bermusuhan dengan negara mana pun. namun bagi negara negara Barat dan mereka yang dekat dengan AS, hal ini tidak diragukan lagi dianggap sebagai tantangan strategis.

Ada ketakutan mendasar bahwa kebangkitan China akan menguras keunggulan yang dimiliki negara negara Barat selama berabad abad. Namun tujuan strategis utama Beijing selama ini adalah meyakinkan negara negara tersebut bahwa mereka sebenarnya bukan ancaman bagi mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *